close
Banner iklan disini
..::: ..::Semoga Di Awal Tahun ini - Banyak Manfaat Yang kita Dapatkan..::..Selamat Datang Di ITBI..::..AYO GABUNG BERSAMA ITBI..::..Ikatan Terapis Bekam Indonesia..::..Bagi Anggota ITBI ketika mendaftarkan diri dan belum melampirkan fotocopy KTP dan surat Pernyataan Keanggotaan , Mohon mengirimkan secepatnya ke alamat email : informasi.online@yahoo.co.id..::..Belum Menjadi Anggota ITBI...?, Silahkan Daftar Di sini....... .::. Bantu Kami Dalam Mendakwahkan Pengobatan Islam dengan Menebar Link WWW.i-tbi.org di blog dan Website Anda, Serta Menebarkan LINK LOGO ITBI..::..Semoga Allah SWT Membalas kebaikan semua.AMIN ...::..Bagi yang telah mendaftarkan diri sebagai Anggota ITBI secara Online dan Belum melampirkan nomor urut ATM, tanggal dan jumlah tranfer atau nomor bukti cetak bukti setoran tunai, dimohon melampirkannya agra sertifikat keanggotaan dapat dibuat dan dikirimkan....:::...Bagi Anggota yang membutuhkan Rekomendasi ITBI silahkan kirimkan via email surat permohonan Rekomendasi dari ITBI

Dasar - Dasar Ilmiah Yang Mendasari Pada Terapi Bekam atau Al Hijamah

Ikatan Terapis Bekam Indonesia - ITBI .org - Beberapa aspek ilmiah tentang modus tindakan Al-Hijamah (Bekam Terapi) sebagai berikut:
Dr Naseer Saleh telah menulis bahwa, Al-Hijamah (bekam terapi) adalah proses untuk mengekstrak toksikosis nitrat pada manusia yang terjadi melalui metabolisme enterohepatik nitrat menjadi amonia, dengan nitrit menjadi menengah. Nitrit mengoksidasi atom besi dalam hemoglobin dari besi ferrous (Fe2 +) untuk besi besi (Fe3 +).

Seorang Dokter Mesir Dr Sahbaa telah menulis bahwa diberikannya Bekam ditandai perbaikan pada kondisi klinis pasien terutama skala analog visual dari rasa sakit, secara signifikan mengurangi tanda laboratorium aktivitas penyakit dan kondisi selular memodulasi kekebalan tubuh terutama respon imun bawaan% sel NK dan respon imun selular adaptif SIL-2R.
Dr Katase dari Osaka University menyatakan bahwa Hijama (bekam) mempengaruhi komposisi darah karena meningkatkan sel darah merah dan putih dan perubahan darah asam ke dalam darah basa atau netral, sehingga penyucian. Hal ini juga membersihkan tubuh iritasi akumulasi yang menyebabkan peradangan.
Dalam British Medical Journal, 23 Februari 1924 P; 352, Dr Robert J. Simon (Prancis) telah menyimpulkan bahwa bekam layak tempat di terapi modern yang berdasarkan alasan berikut:
Setelah melakukan bekam, kita amati bahwa pewarnaan perubahan kulit dari merah muda menjadi merah gelap yang jelas, karena ekstravasasi darah dari kapiler ke dalam daging. Ini darah jatuh ke dalam jaringan dalam pembusukan, yang butiran merah pecah dan mengatur gratis antitoxins yang menghamili mereka. Selain itu, kita amati polynucleosis yang luas, yang memungkinkan pasien untuk melawan patogen infeksius. Dalam operasi, bekam digunakan dalam pengobatan abses dalam, bisul, dan antraks setelah sayatan. Ini menarik masalah itu, hampir tanpa rasa sakit, dan memungkinkan penyembuhan luka cepat.
Dalam Journal Internet Pengobatan Alternatif. 2007. Volume 4 Nomor 1, dinyatakan: Pada tingkat biologis, mirip dengan akupresur dan akupuntur, terapi dengan bekam bekerja merangsang atau mengaktifkan (1) sistem kekebalan tubuh, (2) enkephalin sekresi; (3) neurotransmitter rilis; (4) vasokonstriksi dan vasodilatasi, dan (5) gerbang untuk nyeri dalam SSP yang menafsirkan sensasi nyeri (NIH Konsensus Panel Pembangunan, 1998). Terakhir, diyakini bahwa stimulasi titik-titik bekam dapat menyebabkan nyeri gerbang kewalahan oleh meningkatnya frekuensi impuls, akhirnya mengarah ke penutupan gerbang dan karenanya penurunan nyeri (Oumeish, 1998; juga Cad, 1998).
Dalam American Journal of Chinese Medicine, Vol. 36, No 1, p 42, telah ditulis bahwa mekanisme bekam basah didominasi oleh pengaruh dalam fungsi sistem syaraf, hematologi, dan kekebalan tubuh.
Dalam sistem saraf, efek utama adalah kemungkinan regulasi neurotransmiter dan hormon seperti serotonin (platelet), dopamin, endorfin, CGRP (Calcitoni-Gene Related Peptide) dan asetilkolin. Selain itu, tampaknya bahwa bekam basah memiliki efek pada muatan negatif dari sel-sel saraf.
Dalam sistem hematologi, efek utama adalah melalui dua jalur kemungkinan: (a) pengaturan koagulasi dan anti-koagulasi sistem (misalnya, penurunan tingkat unsur hematologi seperti fibrinogen), dan (b) penurunan HCT (Hematokrit ), diikuti dengan peningkatan aliran darah dan oksigenasi di organ akhir.
Dalam sistem kekebalan tubuh, efek utama adalah kemungkinan melalui tiga jalur:
(A) Iritasi dari sistem kekebalan tubuh dengan memproduksi peradangan buatan lokal, diikuti oleh aktivasi sistem saling melengkapi dan meningkatkan tingkat produk kekebalan tubuh seperti interferon dan TNF (Tumor Faktor Necrotizing); 
(B) Efek pada timus; 
(C) Pengendalian lalu lintas getah bening dan peningkatan aliran getah bening dalam pembuluh getah bening.
Sekarang mari kita menghidupkan kembali Sunnah Nabi yang terlupakan Terkasih kami dan mendapatkan berkah Allah di dunia dan akhirat.
Ref: Dr Suhail Zafar (sohailcupping.blogspot.com)
Previous
Next Post »
Comments
2 Comments

2 komentar

Click here for komentar
Rizta Ayu
admin
28 November 2011 16.15 ×

Asslmkm.. Izin Copy paste asrtikelx ya... ^^ Jazakalloh... Wass

Reply
avatar
Loading...