close
Banner iklan disini
..::: ..::Semoga Di Awal Tahun ini - Banyak Manfaat Yang kita Dapatkan..::..Selamat Datang Di ITBI..::..AYO GABUNG BERSAMA ITBI..::..Ikatan Terapis Bekam Indonesia..::..Bagi Anggota ITBI ketika mendaftarkan diri dan belum melampirkan fotocopy KTP dan surat Pernyataan Keanggotaan , Mohon mengirimkan secepatnya ke alamat email : informasi.online@yahoo.co.id..::..Belum Menjadi Anggota ITBI...?, Silahkan Daftar Di sini....... .::. Bantu Kami Dalam Mendakwahkan Pengobatan Islam dengan Menebar Link WWW.i-tbi.org di blog dan Website Anda, Serta Menebarkan LINK LOGO ITBI..::..Semoga Allah SWT Membalas kebaikan semua.AMIN ...::..Bagi yang telah mendaftarkan diri sebagai Anggota ITBI secara Online dan Belum melampirkan nomor urut ATM, tanggal dan jumlah tranfer atau nomor bukti cetak bukti setoran tunai, dimohon melampirkannya agra sertifikat keanggotaan dapat dibuat dan dikirimkan....:::...Bagi Anggota yang membutuhkan Rekomendasi ITBI silahkan kirimkan via email surat permohonan Rekomendasi dari ITBI

Bagaimanakah sejarah Al Hijamah


Ikatan Teraps Bekam Indonesia - ITBI - Hijaamah berasal dari akar al-hajm, yang berarti "menghisap", dan digunakan dari tindakan pengeringan payudara saat menyusui seorang bayi. Al-hajjaam adalah nama yang diberikan untuk cupper, dan hijaamah adalah nama yang diberikan untuk profesi ini. Al-mihjam adalah nama yang diberikan untuk alat di mana darah dikumpulkan, atau pisau yang digunakan oleh para cupper. 


Ibnu Abbas meriwayatkan bahwa Rasulullah bersabda : "Penyembuhan dapat ditemukan dalam tiga hal: minum madu, pisau cupper, dan kauterisasi dari api "(Diriwayatkan oleh Al-Bukhari, 10/136).


Menurut sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Jabir, Rasuluulah berkata: "Jika ada yang baik dalam perawatan medis , itu adalah dalam sayatan bekam, minum madu, atau kayy dengan api, yang sesuai dengan penyebab penyakit, tapi aku tidak suka dengan Kayy"(Diriwayatkan oleh Al-Bukhari, 10/139). 


Menurut sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik, Rasulullah berkata: "Aku tidak melewati sekelompok malaikat pada malam ketika saya dibawa pada perjalanan malam (Isra '), tetapi mereka berkata kepada saya,' Wahai Muhammad, beritahu umatmu untuk melakukan hijamah/Bekam '"(Diriwayatkan oleh Ibnu Majah).


Ibnu Abbas meriwayatkan bahwa Rasulullah berbekam, dan dia membayar biaya bekamnya "(Diriwayatkan oleh Al-Bukhari, 10/124. ; Muslim 1202). 


Anas bin Malik meriwayatkan bahwa Rasulullah Shallallahu 'diobati dengan bekam oleh Abu Tayyibah. Dia memerintahkan bahwa dia harus diberi dua ukuran makanan, dan ia berbicara dengan pemungut cukai/pajak, untuk mengurangi pajaknya. Dia berkata, "Perlakuan terbaik yang dapat digunakan adalah bekam." (Diriwayatkan oleh Al-Bukhari, 10/126; Muslim, 1577) 


Berkenaan dengan saat-saat bekam dianjurkan: 
Hal itu diriwayatkan dari Ibnu Abbas bahwa Rasulullah berkata: "Waktu terbaik untuk diobati dengan bekam adalah [ketujuh belas, sembilan belas atau dua puluh satu dari bulan] "(Diriwayatkan oleh al-Tirmidzi, 2054, sanad adalah dhaif).


Hal itu diriwayatkan dari Anas bin Malik bahwa Rasulullah berkata: "Barangsiapa ingin berbekam, biarkan dia melakukannya pada tanggal tujuh belas, sembilan belas atau dua puluh -pertama, agar aliran darah yang terlalu deras dan membunuhnya "(Diriwayatkan oleh Ibnu Majah, 3489, ada beberapa kelemahan dalam riwayat).


Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Rasulullah berkata: "Siapapun yang diobati dengan bekam pada pertama tujuh belas, sembilan belas atau dua puluh, akan sembuh dari segala penyakit." ( Diriwayatkan oleh Abu Dawud, 3861 dan al-Baihaqi, 9 / 340. Para isnad hasan). 


Meskipun hadits yang dikutip di atas berasal dari sumber yang berbeda dan mungkin lemah sampai batas tertentu, mereka memberikan kekuatan satu sama lain. 


Imam Ibnul Qayyim berkata: 
"Ini hadits bertepatan dengan apa yang dokter setuju, bahwa bekam harus dilakukan pada paruh kedua bulan , dan bahwa kuartal ketiga bulan lebih baik dari awal atau akhir. Tapi jika bekam dilakukan karena kebutuhan itu bermanfaat setiap saat, bahkan pada awal atau akhir bulan.



Al-Khallaal berkata: 'Ismah bin' Isaam mengatakan kepada saya: Hanbal berkata: Abdullah Abu 'Ahmad bin Hanbal akan diperlakukan dengan bekam setiap kali darahnya meningkat, tidak melihat kapanpun waktunya.


Mereka tidak menyukai bekam dilakukan pada perut kenyang, karena dapat menyebabkan obstruksi dan penyakit menyedihkan, terutama jika makanan itu berat dan buruk . 


Memilih waktu yang disebutkan di atas untuk bekam adalah tindakan pencegahan ekstra, untuk berada di sisi aman dan untuk melindungi kesehatan seseorang, tetapi ketika datang untuk mengobati penyakit, bilamana perlu maka bekam harus dilakukan.
 
Al-Hafidz Ibnu Hajar (mungkin Allah kasihanilah dia) berkata: "Menurut dokter, yang paling manjur bekam adalah bahwa yang dilakukan pada jam kedua atau ketiga, setelah hubungan seksual atau mandi, dll, dan tidak pada perut penuh atau kosong. Sehubungan dengan hari-hari tertentu untuk mengelola bekam, dilaporkan dalam hadits diriwayatkan dari Ibnu 'Umar oleh Ibnu Majah bahwa Nabi berkata: "Administer bekam, pada hari Kamis, dan mengelola bekam pada hari Senin dan Selasa, tapi menghindari bekam pada hari Rabu, Jumat, Sabtu dan Minggu. " Ini diriwayatkan dengan dua sanad dhaif, dan ada versi ketiga, juga dhaif, diriwiyatkan oleh al-Daaraqutni dalam al-Afraad.  Dia juga meriwayatkan hal itu dengan sanad yang bagus dari Ibnu 'Umar tetapi mawqoof (yang isnad berhenti di Sahaabi). 



Al-Khallaal meriwayatkan bahwa Ahmad tidak menyukai bekam pada hari-hari yang disebutkan, meskipun hadits itu tidak terbukti. Dikatakan bahwa seorang laki-laki diobati dengan bekam pada hari Rabu dan ia mengembangkan kusta karena ia mengabaikan hadits. Abu Dawud dari Abu Bakrah meriwayatkan bahwa dia tidak menyukai bekam pada hari Selasa, dan berkata: "Rasulullah Shallallahu  berkata:" Selasa adalah hari darah, dan pada hari itu ada jam ketika darah tidak berhenti. " Para dokter sepakat bahwa bekam pada paruh kedua bulan, terutama pada kuartal ketiga, lebih bermanfaat daripada bekam di awal atau akhir bulan. 


Al-Muwaffaq al-Baghdaadi mengatakan: cairan tubuh (humor) aliran berat pada awal bulan dan tenang di akhir, jadi waktu terbaik untuk membiarkan aliran darah di tengah bulan ". 

Hal ini jelas dari atas bahwa hadits yang menentukan waktu tertentu, ketika diambil secara keseluruhan, menunjukkan bahwa ada dasar untuk ini, terutama karena kata-kata dokter tentang hal tersebut.



 Jika ketujuh belas atau sembilan belas atau dua puluh pertama dari bulan Hijriah terjadi  Kamis, ini adalah waktu terbaik untuk bekam, tapi ini bukan untuk mengatakan bahwa itu tidak baik untuk melakukannya pada waktu lain. Sebagai bentuk perawatan medis, bekam tidak boleh dibatasi untuk setiap waktu tertentu; itu harus dilakukan sebagai diperlukan oleh pasien. 

Sangat penting untuk memastikan bahwa kita melakukannya dengan benar; bekam harus dilakukan oleh orang yang berpengalaman dan dia harus menggunakan instrumen yang benar dibersihkan dan disterilkan. Ahli Bekam pun harus memastikan bahwa tidak ada darah mencapai perut pasien. 


Semoga Allah memberkati kita dan Nabi Muhammad SAW.


Lihat: Fath al-Baari oleh Ibnu Hajar, 10/149; 'ala al-Muwatta' Syarh al-Zarqaani, 2 / 187; al-Mughni oleh Ibnu Qudaamah, 1 / 184; al-Ma'aad oleh Ibn al-Qayyim , 4 / 60. 
Previous
Next Post »
Comments
0 Comments
Loading...