close
Banner iklan disini
..::: ..::Semoga Di Awal Tahun ini - Banyak Manfaat Yang kita Dapatkan..::..Selamat Datang Di ITBI..::..AYO GABUNG BERSAMA ITBI..::..Ikatan Terapis Bekam Indonesia..::..Bagi Anggota ITBI ketika mendaftarkan diri dan belum melampirkan fotocopy KTP dan surat Pernyataan Keanggotaan , Mohon mengirimkan secepatnya ke alamat email : informasi.online@yahoo.co.id..::..Belum Menjadi Anggota ITBI...?, Silahkan Daftar Di sini....... .::. Bantu Kami Dalam Mendakwahkan Pengobatan Islam dengan Menebar Link WWW.i-tbi.org di blog dan Website Anda, Serta Menebarkan LINK LOGO ITBI..::..Semoga Allah SWT Membalas kebaikan semua.AMIN ...::..Bagi yang telah mendaftarkan diri sebagai Anggota ITBI secara Online dan Belum melampirkan nomor urut ATM, tanggal dan jumlah tranfer atau nomor bukti cetak bukti setoran tunai, dimohon melampirkannya agra sertifikat keanggotaan dapat dibuat dan dikirimkan....:::...Bagi Anggota yang membutuhkan Rekomendasi ITBI silahkan kirimkan via email surat permohonan Rekomendasi dari ITBI

Jenis Perizinan Pelayanan Kesehatan Kota Blitar Provinsi Jawa Timur

Jenis Perijinan : IJIN PELAYANAN KESEHATAN
a. BP/RB/BKIA
b. Pendirian / Penutupan Apotik
c. Pedagang Eceran Obat
d. Laboratoriun klinik
e. Praktek Berkelompok Dokter Umum / Gigi / Spesialis
f. Praktek Dokter Umum / Gigi Spesialis
g. Praktek Bidan
h. Praktek Keperawatan.
i. Pengobatan Tradisional
j. Optikal
k. Klinik Rawat Inap Pelayanan Medik Dasar Fisiotheraphy

SKPD Penanggungjawab : DINAS KESEHATAN DAERAH


PERSYARATAN sebagai lampiran :

1. BP/RB/BKIA
a. Foto Copy Ijin Prinsip dari BAPPEDA (kecuali pada Balai Pengobatan)
b. Permohonan tertulis bermaterai Rp.6.000,-
c. Foto Copy KTP Pemilik / Direktur / Penanggungjawab
d. Foto Copy akte pendirian (pemohon berbadan hukum) atau daftar riwayat pekerjaan  
    pimpinan yang disahkan oleh instansi yang berwenang (pemohon perorangan)
e. Foto Copy SITU/ HO Asli
f. Surat pernyataan kesediaan mentaati peraturan perundang-undangan yang berlaku oleh
   pimpinan yayasan / sarana kesehatan dimaksud (bermaterai Rp.6.000,-)
g. Daftar tenaga
h. Struktur Organisasi pelayanan kesehatan yang beruraikan dalam pembagian tugas dan  
    fungsi pelayanan
i. Pernyataan kesediaan bekerja sebagai penanggung jawab dan staf pelaksana (setiap   
   hari)
j. Surat pernyataan tidak keberatan dari atasan langsung bagi tenaga medis atau 
    paramedis yangtelah bekerja sebagai PNS
 
k. Ketenagaan Perawat pada Balai Pengobatan (BP) :
Fotocopy bagi tenaga Perawat :
1. Ijazah
2. SIP (Surat Ijin Perawat) yang diterbitkan oleh Dinas Kesehatan Propinsi Jawa Timur
3. SIKP (Surat Ijin Kerja Perawat)

l. Ketenagaan Perawat dan Bidan pada Rumah Bersalin ( RB ) dan BKIA
Fotocopy bagi tenaga perawat dan bidan:
1. Ijazah perawat dan bidan
2. SIP (Surat Ijin Perawat) dan SIB (Surat Ijin Bidan) yang diterbitkan oleh Dinas Kesehatan
 

     Propinsi Jawa Timur
3. SIKP (Surat Ijin Kerja Perawat) dan SIPB (Surat Ijin Praktek Bidan)


m. Foto Copy bagi tenaga medis :
1. Ijasah Dokter / Dokter Spesialis
2. STR (Surat Penugasan) yang diterbitkan oleh KKI
3. SIP (Surat Ijin Praktek) sesuai dengan lokasi
4. SK terakhir Dokter Penanggung jawab bagi penanggung jawab


n. Daftar tariff
o. Daftar peralatan yang tersedia
p. Foto Copy sertifikat tanah / perjanjian sewa menyewa
q. Gambar denah bangunan beserta ukurannya sesuai dengan persyaratan kelengkapan  

    bangunan
r. Peta lokasi BP / RB / BKIA dengan pelayanan medik sejenis
(semua persyaratan dibuat rangkap 2 (dua) lembar)
Sumber: Peraturan Walikota Blitar Nomor 10 Tahun 2010


2. Apotek
a. Persyaratan sebagai lampiran pengajuan Izin Apotek :
a. Permohonan tertulis bermaterai Rp. 6.000,-
b. Foto Copy Surat Ijin Kerja Apoteker/Surat Penugasan
c. Foto Copy KTP Pemohon
d. Foto Copy denah bangunan
e. Foto Copy Surat Ijin Tempat Usaha (SITU), Undang-undang Gangguan (HO).
f. Foto Copy sertifikat tanah / perjanjian sewa menyewa
g. Daftar asisten apoteker dengan mencantumkan nama, alamat, tanggal lulus dan Nomor 

    Surat

Ijin Kerja Asisten Apoteker
h. Asli dan Foto Copy daftar perincian alat perlengkapan apotek
i. Surat pernyataan dari apoteker bahwa tidak bekerja tetap pada perusahaan farmasi lain 

   dan tidak menjadi Apoteker Pengelola Apotek di Apotek bermaterai Rp. 6.000,-
j. Asli dan fotokopi surat Ijin atasan (bagi pemohon Pegawai Instansi Pemerintah lainnya)
k. Akte perjanjian kerjasama Apoteker Pengelola Apotek dengan pemilik sarana Apotek
l. Surat pernyataan pemilik sarana Apotek tidak terlibat pelanggaran perundang-undangan 

   di bidang obat bermaterai Rp. 6.000,-
m. Asli Surat Ijin Apotek (SIA) bagi apotek yang melakukan perpanjangan izin apotek.
(semua persyaratan dibuat rangkap 2 (dua) lembar)


b. Persyaratan sebagai lampiran pengajuan penutupan Apotek:

a. Permohonan tertulis bermaterai Rp. 6000,-
b. Berita acara penyerahan seluruh persediaan narkotik, psikotropik, dan obat keras 

    tertentu danobat lainnya yang tersedia di apotek ke pihak lain
c. Daftar inventaris persediaan narkotik, psikotropik, dan obat keras tertentu dan obat 

    lainnya yang diserahkan ke pihak lain
d. Berita acara penyerahan kelengkapan administrasi (stempel, etiket, blangko copy 

    resep,  blangko pesan obat, surat pesan narkotik dan psikotropik, board apotek dll yang 
    menunjukkan identitas apotek) kepada petugas
e. Surat Ijin Apotek asli
(semua persyaratan dibuat rangkap 2 (dua) lembar)


3. Pedagang Eceran Obat

a. Permohonan tertulis bermaterai Rp. 6.000,-
b. Foto Copy Surat Ijin Kerja Asisten Apoteker
c. Foto Copy KTP Pemohon
d. Foto Copy denah bangunan
e. Foto Copy sertifikat tanah / perjanjian sewa menyewa
f.  Foto Copy ijazah Asisten Apoteker
g. Asli dan Foto Copy surat ijin atasan (bagi penanggung jawab teknis PNS, anggota ABRI 

    danPegawai Instansi Pemerintah lainnya)
h. Surat pernyataan kesediaan bekerja Asisten Apoteker sebagai penanggungjawab 

    teknis  bermaterai Rp. 6.000,-
i. Surat pernyataan pemilik sarana tidak terlibat pelanggaran perundang-undangan di   

   bidang obat bermaterai Rp. 6.000,-
(semua persyaratan dibuat rangkap 2 (dua) lembar)


4. Laboratorium klinik

a. Permohonan tertulis bermaterai Rp. 6.000,-
b. Fotokopi KTP Pemohon
c. Foto Copy Ijin Prinsip dari Bappeda
d. Foto Copy ijin HO
e. Surat Pernyataan kesanggupan sebagai penanggung jawab teknis bermaterai Rp. 

    6.000,- serta dilampiri ijasah serta brevet, bila dokter ahli Patologi Klinik dan/atau Surat 
    Pengalaman Kerja di bidang laboratorium kurang lebih 3 (tiga) tahun apabila Dokter 
    Umum, yang ditandatangani oleh atasan langsung/direktur
f. Surat pernyataan kesanggupan sebagai Analis bermaterai Rp. 6.000,- serta dilampiri 

   ijasah
g. Surat pernyataan kesanggupan sebagai Perawat bermaterai Rp. 6.000,-
h. Ijazah Perawat dan Surat Izin Kerja (SIK) Perawat
i.  Surat pernyataan kesediaan mengikuti Pemantapan Mutu dilengkapi materai Rp. 6.000,- 

     dan diketahui oleh Dokter Penanggungjawab
j.   Data Kelengkapan bangunan gedung laboratorium dilampiri peta situasi menunjukkan 

     lokasi laboratorium dan denah bangunan
k.  Data kelengkapan peralatan laboratorium
l.   Rencana kegiatan pelayanan kesehatan
m. Denah pembangunan air limbah dan air bersih
n.  Ikatan kerjasama dengan pihak lain dalam rangka pembuangan pemusnahan sampah 

     medis
(semua persyaratan dibuat rangkap 2 (dua) lembar)


5. Praktek Berkelompok Dokter Umum/Gigi/ Spesialis
a. Permohonan tertulis bermaterai Rp. 6.000,-
b. Foto Copy KTP Pemilik / Direktur / Penanggungjawab
c. Foto Copy akte pendirian (pemohon berbadan hukum) atau daftar riwayat pekerjaan 

    pimpinan sarana kesehatan dimaksud yang disahkan oleh instansi-instansi yang 
    berwenang (bermateraiRp. 6.000,-)
d. Asli surat pernyataan kesediaan mentaati peraturan perundang-undangan yang berlaku 

    oleh pimpinan yayasan / sarana kesehatan dimaksud (bermaterai Rp. 6.000,-)
e. Daftar Tenaga Struktur Organisasi pelayanan kesehatan yang beruraikan dalam  

    pembagian tugas dan fungsi pelayanan
f. Pernyataan kesediaan bekerja sebagai penanggung jawab dan staf pelaksana (setiap 

   bekerja)
g. Foto Copy SIP (Surat Ijin Praktek) sesuai dengan lokasi bagi tenaga medis
h. Foto Copy ijasah terakhir bagi tenaga administrasi
i. Daftar tarif yang diketahui Pemda
j. Daftar peralatan kedokteran / kedokteran gigi sesuai dengan standar dan peralatan 

   gawat darurat sederhana sesuai dengan spesialisasinya
k. Foto Copy sertifikat tanah / perjanjian sewa menyewa
l. Gambar denah bangunan beserta ukurannya sesuai dengan persyaratan kelengkapan   

   bangunan
m. Peta lokasi Praktek berkelompok Dokter Umum / Gigi
n. Papan nama pada Praktek Berkelompok Dokter umum / gigi / Spesialis
o. Foto Copy ijin prinsip dari Bappeda
(semua persyaratan dibuat rangkap 2 (dua) lembar)   


6. Praktek Dokter Umum/Gigi/Spesialis
a. Permohonan tertulis bermaterai Rp. 6.000,-
b. Foto Copy KTP yang pemohon
c. Fotokopi Surat Tanda Registrasi (STR) dari Dokter Umum / Dokter Gigi / Dokter

   Spesialis /Dokter Gigi Spesialis yang diterbitkan oleh Konsil Kedokteran Indonesia yang 
    masih berlaku
d. Surat pernyataan memiliki tempat praktek atau surat keterangan dari sarana pelayanan
     kesehatan sebagai tempat prakteknya bermaterai Rp. 6.000,-
e. Surat rekomendasi dari organisasi profesi di wilayah tempat praktek
f.  Pas foto berwarna ukuran 4x6 cm sebanyak 3 (tiga) lembar
g. Surat ijin dari pimpinan instansi / sarana pelayanan kesehatan dimana dokter dan dokter 

    gigi yang bekerja di sarana pelayanan kesehatan pemerintah atau sarana pelayanan 
    kesehatan yang ditunjuk oleh pemerintah
(semua persyaratan dibuat rangkap 2 (dua) lembar)



7. Praktek Bidan
a. Permohonan tertulis bermaterai Rp. 6.000,-
b. Foto Copy KTP Pemohon
c. Foto Copy Ijasah Bidan
d. Surat ijin dari pimpinan instansi / sarana pelayanan kesehatan dimana bidan dimaksud 

    bekerja (khusus bidan yang bekerja di sarana pelayanan kesehatan pemerintah dan 
    sarana pelayanankesehatan yang ditunjuk oleh pemerintah)
e. Foto Copy SIB (Surat Ijin Bidan) yang masih berlaku
f. Surat keterangan sehat dari dokter yang memiliki SIP
g. Surat rekomendasi dari organisasi profesi (IBI)
h. Pas foto ukuran 4x6 sebanyak 3 lembar tiap satu tempat praktek
(semua persyaratan dibuat rangkap 2 (dua) lembar)


8. Praktek Perawat
a. Permohonan tertulis bermaterai Rp. 6000,-
b. Foto Copy KTP Pemohon
c. Foto Copy Ijasah Ahli Madya, Ijasah pendidikan dengan kompetensi lebih tinggi yang 

    diakui Pemerintah
d. Surat keterangan pengalaman kerja minimal 3 (tiga) tahun dari pimpinan tempat kerja
Sumber: Peraturan Walikota Blitar Nomor 10 Tahun 2010
e. Surat ijin dari pimpinan instansi / sarana pelayanan kesehatan dimana perawat 

    dimaksud  bekerja (khusus perawat yang bekerja di sarana pelayanan kesehatan 
    pemerintah dan sarana pelayanan kesehatan yang ditunjuk oleh pemerintah)
f. Foto Copy SIP (Surat Ijin Perawat) yang masih berlaku
g. Surat keterangan sehat dari dokter yang memiliki SIP
h. Surat rekomendasi dari organisasi profesi (PPNI)
i. Pas foto ukuran 4x6 sebanyak 3 lembar tiap satu tempat praktek
(semua persyaratan di buat rangkap 2 (dua) lembar)


9. Pengobatan Tradisional

a. Permohonan tertulis bermaterai Rp. 6000,-
b. Biodata pengobat tradisional
c. Foto Copy KTP Pemohon / paspor untuk TKA
d. Surat keterangan Kepala Desa/Lurah tempat melakukan pekerjaan sebaga pengobat 

    tradisional
e. Rekomendasi dari asosiasi/organisasi profesi di bidang pengobatan tradisional yang
    bersangkutan.
f. Rekomendasi dari Kejaksaan (bagi pengobat tradisional dengan pendekatan 

   supranatural) dan dari Kantor Departemen Agama (bagi Pengobat Tradisional dengan 
   pendekatan agama)
g. Foto Copy sertifikasi / ijasah pengobatan tradisional (bila ada)
h. Pas foto Pemilik atau Penanggungjawab ukuran 4x6 sebanyak 3 lembar
i. Surat Keterangan dari UPTD Kesehatan Kecamatan setempat
j. Surat pernyataan pemohon bahwa tidak pernah melakukan pelanggaran perundangan 

   yang berlaku (bermatera Rp.6000,-)
k. Surat pernyataan pemohon bahwa patuh terhadap peraturan perundang-undangan 

    yang berlaku (bermaterai Rp.6000,-)
l. Foto Copy Surat Ijin Tempat Usaha (SITU)
   (semua persyaratan di buat rangkap 2 (dua) lembar)


10. Optikal
a.  Permohonan tertulis bermateri Rp. 6000,-
b.  Foto Copy KTP / KSK Pemohon yang bersangkutan
c.  Foto Copy Surat Ijin Usaha Perdagangan (SIUP/TDUP) dari Pemerintah Daerah
d.  Foto Copy Akte Pendirian Perusahaan yang disahkan Notaris setempat (jika 

     permohonan atas nama usaha dagang PT / CV)
e.  Fotokopi ijazah refraksionis optisien
f.   Fotokopi Surat Izin Kerja Refraksionis Optisien yang diterbitkan oleh Dinas Kesehatan 

     KotaBlitar
g.  Foto Copy KTP / KSK / Surat Keterangan Penduduk Sementara Penanggungjawab
h.  Surat penunjukkan penanggungjawab dari pemilik perusahaan
i.   Surat pernyataan yang ditandatangani oleh calon penanggungjawab Otikal yang akan 

     didirikan,menyatakan bahwa bersedia menjadi penanggungjawab, bermaterai Rp. 
     6.000,-
j.   Surat Keterangan sehat jasmani dan rohani dari Dokter Pemerintah Setempat / Dokter  

     Swasta yang memiliki SIP
k.  Denah gedung / ruang yang akan digunakan sebagai penyelenggaraan Optik
l.   Daftar kelengkapan Optikal yang akan dipakai
m. Pas foto ukuran 4x6 sebanyak 2 lembar dan 3x4 sebanyak 2 lembar bagi penanggung 

     jawab atau pemilik.
n. Fotokopi keanggotaan pada GAPOPIN
(semua persyaratan dibuat rangkap 2 (dua) lembar)


11. Klinik Rawat Inap Pelayanan Medik Dasar

a. Permohonan tertulis bermaterai Rp. 6000,-
b. Fotokopi KTP Pemohon
c. Fotokopi akte pendirian badan hukum perusahaan
d. Denah lokasi dengan situasi sekitarnya
e. Denah bangunan
f. Fotokopi Ijin Prinsip yang dikeluarkan oleh Bappeda
g. Fotokopi HO
h. Surat yang menunjukkan ikatan kerja sama dengan pihak lain untuk penanganan  

    limbah medis
i. Surat pernyataan kesanggupan sebagai penanggungjawab bermaterai Rp. 6000,-
j. Data kelengkapan bangunan
k. Data kelengkapan peralatan
l. Daftar ketenagaan pada klinik Rawat Inap Pelayanan Medik Dasar
m. Fotokopi SIP dokter umum / dokter gigi sesuai tempat praktek tenaga medis
n. Fotokopi bagi tenaga Perawat dan Bidan :






Ijazah perawat dan bidan

SIP (Surat Ijin Perawat) dan SIB (Surat Ijin Bidan) yang diterbitkan oleh Dinas
Kesehatan Propinsi Jawa Timur yang masih berlaku
SIKP (Surat Ijin Kerja Perawat) dan SIPB (Surat Ijin Praktek Bidan)
o. Fotokopi ijazah dan SIK.AA (Surat Izin Kerja Asisten Apoteker) yang masih berlaku dari 

    Asisten Apoteker
p. Fotokopi Ijazah analis kesehatan
q. Surat keterangan sehat dari dokter pemerintah maupun swasta yang memiliki SIP bagi 

    semua tenaga kesehatan
r. Fotokopi ikatan kerja sama antara tenaga kesehatan dan pemilik
(semua persyaratan dibuat rangkap 2 (dua) lembar)


12. Fisioterapi
a. Permohonan tertulis bermaterai Rp. 6000,-
b. Fotokopi Ijazah pendidikan fisioterapi yang diakui pemerintah
c. Fotokopi Surat Izin Fisioterapi (SIF) yang masih berlaku
d. Surat Keterangan sehat dari dokter
e. Pas foto ukuran 4 x 6 cm sebanyak 2 (dua) lembar
f. Surat keterangan dari pimpinan sarana pelayanan kesehatan yang menyatakan tanggal  

    mulai bekerja
g. Surat izin dari pimpinan instansi / sarana pelayanan kesehatan dimana fisioterapis 

    dimaksud bekerja (khusus fisioterapis yang bekerja di sarana pelayanan kesehatan p
    pemerintah dan sarana pelayanan kesehatan yang ditunjuk oleh pemerintah) apabila  
    fisioterapis tersebut praktek perorangan dirumah
h. Fotokopi KTP pemohon
(semua persyaratan dibuat rangkap 2 (dua) lembar)


PROSEDUR PERIJINAN :

 a. Pemohon atau pemegang kuasa mengajukan permohonan melalui KPT dengan mengisi

     formulir dan melengkapi persyaratan.
b. Petugas KPT meneliti persyaratan permohonan dengan ketentuan apabila berkas 

    dinyatakantidak lengkap dan sah akan dikembalikan kepada pemohon pada hari itu juga.
c. Pemeriksaan lapangan terhadap obyek ijin dilakukan oleh tim teknis selambat- 

    lambatnya   3(tiga) hari kerja sejak diterimanya berkas permohonan
d. Ketidaksesuaian antara data dengan kondisi lapangan akan diinformasikan kepada  

    pemohon melalui KPT selambat-lambatnya 1 (satu) hari kerja dan pemohon 
    berkewajiban melengkapi/ menyesuaikan data dengan keadaan lapangan selambat-
    lambatnya 15 (lima belas) hari kerja
e. Tim teknis memberikan atau tidak memberikan rekomendasi perijinan dalam hal terjadi
     ketidaksesuaian secara prinsip selambat-lambatnya 1 (satu) hari kerja sejak diterimanya
     berkas/pemeriksaan lapangan
f. Kepala Kantor Pelayanan Terpadu menerbitkan ijin atau menolak disertai dengan 
   alasanalasannya berdasarkan rekomendasi Tim Teknis selambat-lambatnya 2 (dua) hari 
   kerja
g. Penyampaian informasi diberikan / ditolak kepada pemohon paling lama 1 (satu) hari 
    sejak rekomendasi ditetapkan
h. Surat Ijin diberikan kepada pemohon ijin setelah retribusi dibayar lunas
i. Akumulasi waktu yang diperlukan untuk proses perijinan setelah seluruh berkas 
   dinyatakan lengkap paling lama adalah 12 (dua belas) hari kerja

Sumber : Peraturan Walikota Blitar Nomor 10 Tahun 2010
Previous
Next Post »
Comments
0 Comments
Loading...